• head_banner_01

Suku ketiga menyaksikan perdagangan asing berkembang

Perdagangan luar negeri China berkembang pada suku ketiga ke rekor tertinggi, menjadikan pertumbuhan eksport dan import dari tahun ke hari kumulatif berubah dari negatif menjadi positif, menurut data kastam.

Pertumbuhan eksport utama dalam dolar meningkat lebih jauh kepada 9.9 peratus tahun ke tahun pada bulan September dari 9.5 peratus pada bulan Ogos, menandakan angka eksport bulan keenam berturut-turut lebih tinggi daripada ramalan pasaran.

Sementara itu, import meningkat 13.2 peratus dari tahun sebelumnya, membalikkan penurunan 2.1 peratus tahun ke tahun pada bulan Ogos, jauh di atas jangkaan pasaran dan mengecilkan lebihan perdagangan utama menjadi AS $ 37 bilion pada bulan September daripada AS $ 58.9 bilion pada bulan Ogos.

Ketahanan China dalam eksport didorong terutamanya oleh statusnya sebagai ekonomi pertama dan pertama dari pandemi COVID-19, yang menyumbang kepada peningkatan eksport PPE (peralatan pelindung diri) dan produk kerja / kajian dari rumah , sementara pesaing masih terperangkap dalam wabah, menurut syarikat perkhidmatan kewangan Nomura.

"Pertumbuhan eksport China dapat terus meningkat selama beberapa bulan lagi kerana gelombang COVID-19 berulang di luar negeri," kata Lu Ting, ketua ekonomi China Nomura. "Sebaliknya, peningkatan September dalam pertumbuhan import kebanyakan komoditi utama dari segi jumlah menunjukkan permintaan dalam negeri yang lebih kuat dan beberapa peningkatan."

Goldman Sachs juga menjangkakan kekuatan eksport akan berterusan dalam beberapa bulan mendatang dan import juga dapat terus meningkat berikutan pemulihan aktiviti domestik yang berterusan.

Pada tiga suku pertama tahun 2020, perdagangan luar negeri secara keseluruhan meningkat sebanyak 0,7 persen dari tahun ke tahun menjadi total 23,12 triliun yuan (US $ 3,43 trilion), dengan eksport meningkat hingga 12,71 triliun yuan, peningkatan 1,8 persen dari tahun sebelumnya, sementara import merosot 0.6 peratus kepada 10.41 trilion yuan, kata Pentadbiran Umum Kastam pada hari Selasa.

"Dalam menghadapi dampak parah dari pandemik COVID-19, China telah memperhebatkan tindak balas kebijakan makro, membuat usaha yang kuat untuk memastikan kestabilan di enam bidang dan keamanan di enam wilayah," kata Li Kuiwen, pengarah jabatan statistik kastam.

"Kami telah membuat pencapaian besar dalam pencegahan dan pengendalian pandemi secara keseluruhan dan dalam pembangunan ekonomi dan sosial, dan kesan dasar terhadap menstabilkan perdagangan asing terus muncul, dengan import dan eksport jauh lebih baik daripada yang diharapkan," kata Li.

Setelah mengalami kejutan pada suku pertama, import dan eksport pulih sebahagian besarnya pada tempoh April-Jun walaupun masih mencatatkan sedikit penurunan tahun ke tahun.

Pada suku ketiga, import dan eksport perdagangan luar negeri China meningkat hingga 8,88 triliun yuan, meningkat 7,5 persen tahun ke tahun, di antaranya eksport melambung 10,2 persen menjadi 5 triliun yuan dan import meningkat 4,3 persen menjadi 3,88 triliun yuan. Ketiga-tiga angka itu tinggi sepanjang masa untuk satu suku.

Persatuan Negara-negara Asia Tenggara adalah rakan dagang terbesar China dalam tiga suku pertama.

Perdagangan luar negeri China dengan ASEAN mencapai 3.38 trilion yuan, meningkat 7.7 peratus, menyumbang 14.6 peratus daripada angka perdagangan asing utama China dalam sembilan bulan pertama.

Perdagangan dengan Kesatuan Eropah menambah 3.23 trilion yuan, naik 2.9 peratus, menjadikan rakan dagang kedua terbesar EU China. Perdagangan China dengan Amerika Syarikat pulih dari penurunan sebelumnya, dengan nilainya meningkat 2 persen menjadi 2,82 trilion yuan dalam tempoh tersebut.

Sementara itu, perdagangan dengan negara-negara di sepanjang Belt and Road meningkat 1.5 peratus menjadi 6.75 trilion yuan.

Kebiasaan tersebut menunjukkan pertumbuhan pesat dalam perdagangan asing oleh perusahaan swasta. Pada tiga suku pertama tahun ini, mereka menyumbang 10,66 triliun yuan kepada eksport dan import China, meningkat 10,2 persen tahun ke tahun, menyumbang 46.1 persen dari keseluruhan nilai perdagangan luar negeri yang 4 peratus lebih tinggi daripada yang sama tempoh tahun lalu.

Daripada jumlah ini, perusahaan swasta mencatatkan eksport keseluruhan sebanyak 7.02 trilion yuan, peningkatan mendadak 10 peratus, merangkumi 55.2 peratus dari jumlah nilai eksport China, sementara import meningkat 10.5 persen menjadi 3.64 trilion yuan, menyumbang 35 persen dari import utama.

Dalam tempoh yang sama, perusahaan yang dilaburkan asing menyumbang import dan eksport sebanyak 8.91 trilion yuan, menyumbang 38.5 peratus. Import dan eksport syarikat milik negara mencapai 3,46 triliun yuan untuk mencapai 15 persen dari jumlah keseluruhan.

Struktur corak perdagangan telah dioptimumkan secara berterusan, dengan perkadaran perdagangan umum dalam perdagangan luar negeri keseluruhan negara semakin besar, kata Li.

Dalam sembilan bulan pertama, perdagangan umum China meningkat 2,1 peratus menjadi 8,55 trilion yuan, menyumbang 60.2 peratus dalam jumlah import dan eksport yang 0,8 peratus lebih tinggi daripada pada tempoh yang sama tahun lalu.

Dari segi industri, eksport bahan pencegahan wabak, komputer riba dan peralatan rumah tangga berjalan dengan baik, disebabkan oleh perubahan gaya hidup yang disebabkan oleh wabak tersebut.

"Pelancaran produk elektronik pengguna baru dan permintaan untuk alat dari rumah telah meningkatkan import dan kitaran produk," kata Betty Wang, ekonom kanan China di Australia dan New Zealand Banking Group.

Lu Nomura percaya permintaan komputer riba mungkin tetap kukuh selama beberapa bulan, "kerana ia adalah salah satu peralatan penting yang diperlukan untuk pembelajaran dalam talian, walaupun kekuatannya mungkin melemah kerana permintaan kembali ke sekolah menjadi lebih rendah."

Juga diperhatikan, eksport farmasi dan ramuan perubatan melonjak 21.8 peratus, sementara instrumen dan peralatan perubatan meningkat 48.2 peratus.

BIKINI SWIMWEAR MANUFACTUER

BACK PACK

BIKINI SWIMWEAR MANUFACTUER


Masa pengeposan: 14 Okt-2020